Laman

Kemarahan yang dikuasai oleh Syaithon

0 komentar

Ibnul Jauzi menjelaskan dalam kitabnya Shoydul Al-Khathir:

فصل الغضب غلبة من الشيطان
Pasal tentang Kemarahan yang dikuasai oleh Syaithon

متى رأيت صاحبك قد غضب وأخذ يتكلم بما لا يصلح، فلا ينبغي أن تعقد على ما يقوله خنصراً، ولا أن تؤاخذه به.
فإن حاله حال السكران ، لا يدري ما يجري .
بل اصبر لفورته، ولا تعول عليها، فإن الشيطان قد غلبه، والطبع قد هاج، والعقل قد استتر.
ومتى أخذت في نفسك عليه، أو أجبته بمقتضى فعله كنت كعاقل واجه مجنوناً، أو كمفيق عاتب مغمى عليه. فالذنب لك.
بل انظر بعين الرحمة، وتلمح تصريف القدر له، وتفرج في لعب الطبع به. واعلم أنه إذا انتبه ندم على ما جرى، وعرف لك فضل الصبر.
وأقل الأقسام أن تسلمه فيما يفعل في غضبه إلى ما يستريح به.
وهذه الحالة ينبغي أن يتلمحها الولد عند غضب الوالد، والزوجة عند غضب الزوج، فتتركه يشتفي بما يقول، ولا تعول على ذلك، فسيعود نادماً معتذراً.

ومتى قوبل على حالته ومقالته صارت العداوة متمكنة، وجازى في الإفاقة على ما فعل في حقه وقت السكر.
وأكثر الناس على غير هذه الطريق.
متى رأوا غضبان قابلوه بما يقول ويعمل، وهذا على غير مقتضى الحكمة؛ بل الحكمة ما ذكرته، {وَمَا يَعْقِلُهَآ إِلا ٱلْعَـٰلِمُونَ} .

kapan kamu lihat temanmu marah-marah, dan mulai mempengaruhinya dengan perkataan yang tidak pantas, maka tidak sepatutnya kamu mengikatkan kelingking atas apa yang dia ucapkan, dan jangan pula kamu mengambil tindakan atas apa yang dia ucapkan.

sesungguhnya keadaanya seperti keadaan orang mabuk, tidak tahu apa yang dia lakukan.

tetapi bersabarlah atas goncangannya, dan jangan kamu kehilangan kesabaran atas kemarahannya, sesungguhnya syaithon telah menguasainya, dan tabiatnya tengah bergejolak dan akalnya telah tertutup.

dan kapan keluar celaan dari dirimu kepadanya, atau dirimu menjawab dengan sesuatu yang berkenaan dengan kemarahannya, maka jadilah kamu seperti orang yang berhadapan dengan orang gila, atau seperti orang yang sadar mencaci maki orang yang sedang pingsan. maka kesalahan layak disandarkan kepadamu.

bahkan lihatlah dia dengan padangan kasih sayang, dan menyindir dengan perasaan haru atas trgadi yang terjadi dalam sandiwara tersebut sesuai ukuran kemarahan yang dia miliki, dan kamu lepaskan dia dari permainan tabiat kemarahannya.

dan ketahuilah,bahwasannya dia jika sudah sadar, dia akan menyesal atas apa yang telah terjadi, dan mengetahui bahwa kamu memiliki keutamaan sabar.

paling tidak, kamu terima saja apa yang dia kerjakan ketika dia dalam keadaan marah hingga dia tenang dari kemarahannya.

dan ini adalah keadaan yang sepatutnya disarankan kepada anak ketika ayahnya marah, dan istri ketika suaminya marah.

maka membiarkannya akan menghentikannya dari apa yang dia ucapkan, dan janganlah kamu kehilangan kesabaran atas hal itu, maka dia akan kembali dalam keadaan menyesal dan meminta ma'af.

dan kapan menghadapi keadaannya dan perkataannya, jadilah permusuhan menjadi tenang, dan dia memberi penghargaan diwaktu sadar atas apa yang dia kerjakan dalam haknya di waktu mabuk.
dan kebanyakan manusai tidak berjalan di atas jalan ini.

kapan mereka melihat orang marah, mereka menghadapinya dengan apa yang dia ucapkan dan dia kerjakan, dan ini tidak sesuai dengan hikmah, tetapi hikmah itu seperti apa yang aku sebutkan. dan tiada yang memahaminya kecuali orang-orang yang berilmu

Source : Mumu Bsa. Kitab صيد الخاطر لابن الجوزي